Menerjemahkan:MOS Education Team – Xiaojiucaia

Pada 24 Januari, Gateway Pundit melaporkan bahwa Dr. Peter McCullough, seorang ahli jantung, penyakit dalam, dan ahli epidemiologi Amerika, menyarankan masyarakat untuk segera menghentikan vaksinasi terhadap Virus CCP (COVID-19). Mempertimbangkan efek samping dari dosis pertama dan kedua, dia memperingatkan bahwa booster bisa berakibat fatal.

Sumber gambar: https://gnews.org/post/p1929969/

Dia mengatakan tidak ada metode detoksifikasi yang diketahui untuk vaksin genetik, termasuk Pfizer, Moderna, Johnson and Johnson, dan AstraZeneca. Protein lonjakan yang dihasilkan oleh vaksin ini terakumulasi dan bertahan di otak, paru-paru, jantung, sumsum tulang, dan organ reproduksi lebih lama dari yang diperkirakan dokter, dan “dibutuhkan waktu yang sangat lama bagi tubuh untuk membersihkan protein asing yang berbahaya ini. ”

McCullough juga memperingatkan bahwa rumah sakit di seluruh Amerika Serikat telah memberlakukan kematian pada pasien rawat inap COVID dengan mengikuti protokol yang tidak dievaluasi dan tidak efektif. Perawatan rawat jalan, seperti Ivermectin, Hydroxychloroquine, dan antibodi monoklonal, harus digunakan untuk pasien rawat inap. Namun, Remdesivir, obat yang digunakan di rumah sakit, terlambat diberikan dan merusak ginjal dan hati. Rumah sakit tidak menawarkan kualitas perawatan pasien rawat inap.

Sumber informasi

Dr. Peter McCullough Urges to End the CCP Virus Vaccination – GNEWS

Diposting oleh: Xiaolunn

More information, follow us 

New York MOS Himalaya GTV

New York MOS Himalaya MOS TALK

New York MOS Himalaya Gettr

New York MOS Himalaya YouTube

Free to Join New York MOS Himalaya|Discord